Tuesday, 10 April 2012

25 BANDAR PALING KOTOR DI DUNIA.




No. 25: Port Harcourt, Nigeria

Masalah pembuangan sampah terus mencemari sungai-sungai Nigeria, terutama yang mempengaruhi penduduk di Port Harcourt. Daerah ini tidak mempunyai strategi untuk mencegah tumpahan minyak dan pencemaran, dan kaedah pembersihan selepas bencana yang memerlukan usaha baik pulih yang banyak.



No. 24: New Delhi, India

Anda akan menemui hampir semua hidupan laut kecuali di
Sungai Yamuna New Delhi . Sampah dan aliran takungan secara bebas, menghasilkan kawasan kaya untuk pertumbuhan penyakit yang dibawa oleh air dan memberikan kontribusi ke tahap yang sangat tinggi morbiditas bayi.


No. 23: Maputo, Mozambique

Terletak di Samudra Hindia, negara Afrika Timur Mozambik menderita dari kurangnya proses sanitasi - sekutu spesifik kurangnya sistem pembuangan takungan penuh mahu pun pengolahan takungan. Ibukota Maputo merasai kesan terburuk ini.


No. 22: Luanda, Angola

Terletak di pantai Angola dengan Samudra Atlantik di barat, Luanda adalah bandar pelabuhan terbesar. Kajian dari beberapa institusi, termasuk UNICEF dan Oxfam, menunjukkan bahawa sebahagian besar penduduk di Luanda mendapat air minum yang kualitinya berbahaya dan dalam beberapa kasus.

Sebagian besar penduduknya tinggal di kawasan yang disebut musseques dibina di atas sampah yang sudah keras. Air datang ke kawasan ini di tangki swasta, yang secara konsisten menunjukkan tahap tentang kaporit.



No. 21: Niamey, Niger

Sungai Niger Basin, rumah bagi ibukota Niger, Niamey, adalah limbah dari polusi dan limbah. Di negara dengan total populasi hanya dibawah 14 juta, harapan hidup sehat pada waktu lahir adalah 35 untuk pria dan 36 untuk wanita, sebagian berkat sanitasi yang buruk dan air minum.

Sekitar satu dari empat anak-anak dibesarkan di sini akan mati sebelum usia 5, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan.



No. 20: Nouakchott, Mauritania

Terletak di Afrika utara, Mauritania duduk di Samudera Atlantik Utara antara Senegal dan Sahara Barat. Nouakchott, ibukota negara, terletak di pantai barat. Karena iklim gurun-seperti, kekeringan dan pengelolaan air merupakan isu penting bagi negara. deposito minyak lepas pantai dan bijih besi menjadi peluang utama negara industri, namun sebagian besar penduduk bergantung pada pertanian.


No. 19: Conakry, Guinea Republic

Harapan hidup, morbiditas bayi, dan persentase penduduk yang memiliki akses terhadap air yang aman yang teramat rendah untuk Conakry, ibukota Republik Guinea. Sebelumnya Bank Dunia inisiatif di Conakry difokuskan pada penyediaan air dan sanitasi tidak terbukti sangat sukses.


No. 18: Lome, Togo

Lome, ibukota Togo, duduk di dekat perbatasan barat daya negara dengan Ghana. Air dan pengelolaan limbah telah menjadi salah satu masalah utama negara sebagai persentase besar penduduk terus hidup tanpa akses ke air yang diperbaiki atau sanitasi.


No. 17: Pointe Noire, Congo

Kongo kota kedua dalam daftar menderita banyak polutan yang sama sebagai kota tetangga, polusi Brazzaville--udara dari emisi kendaraan bermotor dan pencemaran air yang tak terkendali dari massa bongkar muat limbah dalam penyediaan air baku kota. Menurut WorldFactBook CIA, sekitar 70% dari penduduk hidup baik di Kongo Brazzaville atau Pointe Noire atau sepanjang jalur kereta api.



No. 16: Bamako, Mali Bamako

ibukota Mali, dan kota terbesar terletak di Sungai Niger. Pertumbuhan penduduk yang cepat, ditambah dengan polusi perkotaan tak terkendali, adalah salah satu tantangan kesehatan dan sanitasi menghadapi banyak modal. Beberapa kekeringan telah menyebabkan migrasi dari daerah pedesaan ke perkotaan lingkungan ibukota.


No. 15: Ouagadougou, Burkina Faso

Sebuah studi Bank Dunia baru-baru ini menunjukkan bahwa kanker dan tingkat penyakit pernapasan yang sampai karena polusi udara meningkat di Ouagadougou, ibukota Burkina Faso. Peningkatan tingkat benzena, dari bensin sepeda motor, dan peningkatan partikel debu, sebesar rata-rata hampir tiga kali batas sehat WHO-lain.



No. 14: Moscow, Russia

Di kota di mana Anda dapat membayar $ 3.000 per bulan untuk sebuah apartemen yang bahkan tidak memiliki air bersih, Moskow juga memiliki tingkat polusi udara yang mengganggu, yang menyajikan ketegangan sehari-hari pada kesehatan paru-paru.


No. 13: Bangui, Central African Republic

Bangui, ibukota Republik Afrika Tengah, menghadapi tantangan air dan sanitasi yang mirip dengan ibukota negara-negara tetangganya. Seorang penduduk meningkat cepat, ditambah dengan kurangnya limbah yang memadai dan pengelolaan air.


No. 12: Dar es Salaam, Tanzania

Ibukota negara Afrika timur ini terus tumbuh populationwise, menempatkan stres di program sanitasi kota. limbah padat, memasuki Sungai Msimbazi, memberikan kontribusi untuk penyakit menular menyebar luas di kalangan penduduk.


No. 11: Ndjamena, Chad

Ndjamena, ibu kota Chad, menghadapi tantangan pengelolaan air multi-faceted. Sebuah situs utama untuk perhatian di sini adalah Cekungan Konvensional Danau Chad, di mana perikanan utama negara sangat tergantung. Juga penting - masuknya terus-menerus pertumbuhan penduduk.


No. 10: Brazzaville, Congo

polusi udara dari emisi, kekurangan air minum dan pencemaran air di kota ini dari kotoran mentah berkontribusi ke daftar binatu kesehatan dan sanitasi keprihatinan untuk Brazzaville, ibukota Kongo. Setiap pers ini atas harapan hidup penduduk setempat.


No. 9: Almaty, Kazakhstan

Pernikahan berbasis industri perminyakan dan perlindungan memadai terhadap pencemaran menata panggung untuk krisis lingkungan di kota ini. kotor dan penuh limbah beracun memerlukan harga yang sangat besar untuk perbaikan dan harga yang lebih besar untuk diabaikan.


No. 8: Baghdad, Iraq

Miskin kualitas air di Baghdad mengancam untuk memperburuk transmisi penyakit terbawa air di kota. Fatal wabah kolera melanda beberapa provinsi di negeri ini, termasuk Baghdad dari Agustus 2007 sampai Desember 2007. United Nations Environment Programme (UNEP) juga mengatakan polusi udara.


No. 7: Mumbai, India

Pemerintah India berharap untuk mengubah Mumbai kembali menjadi sebuah metropolis yang berkembang setelah penurunan ekonomi baru-baru ini. Sebuah laporan sektor swasta baru-baru ini, Visi Mumbai, perubahan yang diusulkan di bidang infrastruktur, pengendalian polusi dan strategi pertumbuhan ekonomi, yang berdampak pada pencarian sekitar $ 1 miliar bantuan dari pemerintah India.


No. 6: Addis Ababa, Ethiopia

Addis Ababa, ibukota Ethiopia, wajah salah satu masalah sanitasi terburuk di kedua benua Afrika dan juga di dunia. Kurangnya program-program sanitasi yang memadai mengakibatkan kematian bayi.


No. 5: Mexico City, Mexico

Mexico City, ibukota Meksiko, dan ibukota polusi udara Amerika Utara, estimasi emisi ozon tidak sehat hampir 85% tahun ini. lokasi geografis Meksiko - di tengah sebuah kawah gunung berapi dan dikelilingi oleh pegunungan - hanya berfungsi untuk mengunci di polusi udara.


No. 4: Port au Prince, Haiti

Kekerasan negara dan korupsi politik terinspirasi dengan baik didokumentasikan. Sama-sama berbahaya: udara dan air. Melayani sebagai salah satu pelabuhan utama di pulau Hispaniola, Port au Prince merupakan pusat pembangunan ekonomi Haiti.

No. 3: Antananarivo, Madagascar

Madagaskar, terletak di pantai tenggara Afrika di Samudra Hindia, membuat daftar tahun ini dengan ibukota, Antananarivo. Terkenal ragam flora dan fauna yang unik, Madagaskar sering disebut sebagai benua kedelapan di dunia, tapi dampak dari populasi manusia dengan cepat meninggalkan jejak
dan pengiriman.


No. 2: Dhaka, Bangladesh

Terletak di Asia selatan, antara Burma dan India, Dhaka, ibukota Bangladesh pertempuran dengan ancaman pencemaran air. Permukaan air sering tebal dengan penyakit dan polusi dari penggunaan pestisida komersial.


No. 1: Baku, Azerbaijan

Dikelilingi oleh Iran, Georgia, Rusia dan Armenia di Laut Kaspia, Azerbaijan telah lama hub minyak. Akibatnya, Baku, ibukota, menderita dari tingkat yang mengancam hidup dari polusi udara yang dipancarkan dari pengeboran minyak dan pengiriman
  
  
  
  
Posted by : http://tulahan.blogspot.com/2011/02/25-bandar-paling-kotor-di-dunia_05.html

No comments:

Post a Comment

Post a Comment